Thursday, 14 February 2019

Cara Bikin E-Paspor di Kantor Imigrasi Jakarta Timur


Setelah 5 tahun lalu perpanjang paspor, ternyata sekarang antrian online imigrasi udah berubah. Kalo dulu, buat dapet antrian online kudu upload seluruh dokumen yang diperlukan. Sekarang cukup isi nama dan milih jadwal hari kedatangan ke imigrasi aja. Lebih simpel. Nah, kali ini saya mau share cara bikin paspor elektronik alias e-paspor di Kantor Imigrasi (Kanim) Jakarta Timur. Termasuk share soal cara bikin e-paspor anak.

Untuk paspor lama saya adalah paspor biasa. Sekarang saya mau ganti jadi e-paspor. Nah, persyaratan perpanjangan paspor 5 tahun lalu dengan sekarang juga ternyata udah beda. Yang sekarang lebih simpel. Lima tahun lalu, untuk perpanjangan paspor saya masih harus menyiapkan dokumen akta lahir dan kartu keluarga (KK) selain KTP dan paspor lama. Kalau sekarang cukup dengan bawa fotokopi KTP dan paspor lama saja. Sementara, untuk membuat e-paspor anak, persyaratannya adalah fotokopi KTP ayah/ibu, KK, akta lahir dan buku nikah orang tua.

Semua detail persyaratan perpanjangan paspor maupun pembuatan paspor baru bisa dilihat di website kantor imigrasi. Oh iya, dokumen yang diperlukan difotokopi di atas kertas A4 dan jangan dipotong, ya. Selain itu, saat ke imigrasi bawa juga semua dokumen aslinya.

Oke, setelah ngecek semua persyaratan yang diperlukan, saatnya buat booking antrian bikin paspor di laman antrian.imigrasi.go.id. Hal pertama, kita harus buat username dan password dulu. Isi data diri seperti nama, email, nomor telepon, jenis kelamin sampai alamat rumah. Lanjut lagi dengan milih kanim tujuan kita dimana mau bikin paspor.

Setelah itu isi data pemohon paspor dan memilih jadwal kedatangan ke kanim. Saat memilih jadwal ini kita pilih tanggal dan waktu kedatangan. Untuk waktunya dibagi dua, yaitu pagi jam 08.00-09.00 atau siang jam 13.00-14.00.


Bukti booking online paspor

Saya mengunjungi laman antrian online imigrasi di hari Minggu, dan ternyata untuk antrian di Kanim Jaktim pada hari Senin sudah penuh. Jadi saya ambil antrian hari Selasa, 8 Januari 2019 jam 08.00-09.00. Setelah membuat permohonan, akan muncul kode QR, nama pemohon, waktu kedatangan ke imigrasi dan kode booking yang bisa diprint. Tapi, karena waktu itu saya daftarnya via HP jadi saya hanya screenshot dan ga diprint.

Di hari H jadwal kedatangan ke kanim, saya langsung menuju counter bertuliskan customer service. Disana saya nunjukin screenshot QR code dan nomor booking antrian. Sama petugas langsung dikasih formulir data diri untuk saya dan anak. Nah, berhubung saya nggak ngeprint QR code booking antrian, maka petugas meminta saya untuk menulis nomor booking di bagian atas formulir.

Isian formulir pembuatan/perpanjangan paspor kayak formulir biasa aja sih. Hanya ngisi data nama, ktp, alamat, tempat tanggal lahir dan mau buat paspor yang 24 halaman atau 48 halaman. Kalau utk e-paspor adanya yang 48 halaman. Formulir paspor anak juga sama, tapi isinya mirip seperti surat pernyataan bahwa kita sebagai orang tuanya. Oh iya, jangan lupa sediain juga materai Rp 6000 untuk ditempel di formulir, ya.

Setelah selesai isi formulir langsung cuss ke counter berikutnya untuk minta nomor antrian foto dan wawancara. Di counter ini seluruh dokumen juga akan diperiksa, baik yang asli maupun fotokopi. Setelah seluruh berkas lengkap, kita akan dikasih map imigrasi yang berisi seluruh fotokopi dokumen dan formulir, serta nomor antrian foto. Berhubung saya bawa anak, maka anak saya dikasih nomor antrian prioritas. Namun, walau anak saya dikasih prioritas, orang tuanya mah tetap di antrian biasa. Heuheu.

Nah, untuk foto dan wawancara di Kanim Jakarta Timur dilakukan di lantai 2. Untuk yang bawa stroller atau kursi roda ngga perlu kuatir karena disediain juga jalanan melandai menuju ke atas. Di lantai 2, ada deretan counter foto, jejeran kursi tunggu dan playground. Buat yang lagi menyusui disediain juga nursery room. Lumayan komplitlah.


Nunggu panggilan antrian di ruang foto dan wawancara

Saat saya duduk di kursi tunggu, saya langsung melototin layar antrian. Agak aneh, karena ruangan itu luas tapi ngga ada speaker yang ngumumin nomor antrian jadi kita harus mantengin terus layar monitor. Udah 10 menit layar di nomor antrian belum banyak berubah. Yasud akhirnya saya iseng moto ruangan dan ngecek-ngecek dokumen lagi.

Eh nggak taunya pas kembali lihat ke layar, nomor antrian anak saya udah kelewat. Langsung saya samperin counter yang manggil nomor antrian setelah anak saya. Si mbak petugas juga bingung dan langsung nanya ke counter sebelahnya, siapakah yang manggil nomor antrian anak saya. Nggak taunya counter yang manggil nomor anak saya ada di ujung.

Saat saya samperin dan mengonfirmasi, langsung ditanyain sama petugasnya, "Tadi kemana aja, mbak?". Saya jawab dengan jujur, "Tadi nggak kedengeran mbak, saya duduk agak di belakang". Terus dijawab lagi sama si mbak petugas dengan agak jutek, "Kenapa duduk di belakang? Ya udah tunggu aja di depan situ, nanti saya panggil".

Setelah si petugas selesai melayani pemohon sebelumnya, saya langsung mendatangi counter. And you know what, pas saya baru duduk di counter, speaker yang manggil nomor antrian baru bunyi. Langsung deh saya nyeplos, "Lah, itu speaker baru bunyi". Si mbak petugas cuma ngangguk. Hih sebel rasanya.. Kirain emang ga ada speaker buat pengumuman. Lagian ruang segitu luasnya, mau ngarep seluruh pemohon paspor ngedenger cuma modal si petugas manggil-manggil pake suaranya sendiri, ya susah. Apalagi kalo bawa anak dan anaknya minta maen di playground yang letaknya di ujung belakang. Gimana mau kedengeran kalo ga pake toa?

Tuh kan malah jadi curcol. Back to business deh. Saat di counter foto dan wawancara, berkas yang di map dikasih ke petugas, yang lagi-lagi akan ngecek semua dokumen, baik asli maupun fotokopi. Setelah itu disuruh nunggu lagi buat foto. Di saat itu kita juga harus pasang kuping baek-baek. Karena pengumuman antrian foto ga pake speaker. Untuk foto ini, lokasinya ada di belakang setiap counter. Jadi saat nunggu giliran, duduknya jangan jauh-jauh deh. Ndilalah pas lagi nunggu giliran foto, anak saya cranky, ngantuk, minta nyusu dan akhirnya bobo. Jadi saat dipanggil untuk foto, saya minta skip dulu.

Selang 15 menit setelah itu, giliran saya yang dipanggil ke counter. Beruntung saya ditemani adek, jadi bisa nitipin anak dulu. Usai berkas dicek, lima menit kemudian saya dipanggil lagi untuk foto. Pas disini kita akan ditanya mo buat paspor biasa atau e-paspor, tujuan buat paspor, sama soal pekerjaan. Saat itu, si mbak petugas ngasih tau kalo proses pembuatan e-paspor akan lebih lama, yaitu 14 hari kerja, karena ada sistemnya yang kenapa gitu.. Jadi proses pembuatan paspor yang paling nggak 3-5 hari kerja udah jadi, kali itu akan lebih molor. Yasud saya siy nggak masalah soal itu.

Di tempat foto ini, selain difoto, sidik jari kita juga akan dipindai. Setelah semua foto dan pemindaian sidik jari beres, petugas akan ngasih selembar kertas yang berisi instruksi pembayaran paspor. Nah, kita nantinya bisa melakukan pembayaran di bank atau kantor pos. Biaya e-paspor sebesar Rp 655 ribu.

Setelah urusan saya selesai, saatnya ngurus foto paspor anak saya lagi. Untungnya nggak lama setelah saya selesai foto dan wawancara, anak saya terbangun. Langsung deh saya samperin petugas foto di counter tempat anak saya dipanggil untuk ngasih tau kalo anak saya udah siap difoto. Hehehe.

Nah, kalo untuk foto paspor anak yang masih bayi dan belum bisa duduk sendiri ini agak tricky. Kudu ada yang bantuin buat megangin tirai putih sebagai background foto. Untungnya saya bareng adek, jadi dia yang megangin tirainya di depan muka saya, sementara saya mangku si kecil. Terus pas fotonya juga dibantu sama petugas imigrasi.

Demi memusatkan perhatian si bocah agar nampang di depan kamera, ada petugas lain yang maenin staples sambil dibunyi-bunyiin di depan di atas kamera jadi muka anak akan fokus ke depan. Fotonya nggak lama, karena si bocil juga kooperatif. Ya sih, kan abis bobo sama nyusu, wkwkwk. Mending turutin kemauan bocah dulu supaya nggak cranky. Daripada pas difoto mukanya cemberut dan susah dipegangin, hehehe. Setelah foto, saya pun langsung dikasih kertas instruksi pembayaran paspor. Jadi untuk bayi, ternyata nggak ada perekaman sidik jari. And, that's it.

Abis semua urusan foto dan wawancara selesai, saya segera ke mobil kantor pos yang ada di parkiran imigrasi buat bayar paspor hari itu juga. Untuk pembayaran paspor ini nggak harus dilakukan di hari yang sama dengan kita bikin paspor siy. Imigrasi ngasih kita waktu sampai 3 hari kerja buat bayar paspornya. Tapi demi efisiensi waktu, saya bayar aja hari itu juga, jadi nggak usah ke bank lagi. Satu hari setelah dari kanim, kita juga akan dapat kok SMS notifikasi pengingat pembayaran paspor. Abaikan aja SMS-nya ketika kamu sudah melakukan pembayaran.


SMS notifikasi dari imigrasi

Setelah semua pembayaran selesai, kita tinggal nunggu SMS dari kanim. Katanya siy kalo paspor udah jadi akan ada SMS notifikasinya. Eh, ternyata dua hari setelah pengajuan, saya tetiba dapet SMS yang ngasih tau kalo paspor yang diajuin tanggal 8-9 Januari tidak akan selesai tepat waktu karena ada gangguan sistem. Yasud saya siap-siap deh tuh ngikhlasin paspor bakal baru jadi lebih dari 2 minggu.

Eh, tau-tau enam hari setelah SMS terakhir itu, ada SMS lagi dari imigrasi yang ngasih tau kalo paspor udah jadi dan bisa diambil Senin s/d Jumat dari pukul 08.00-15.00. Wuaaahh... Ternyata cepet jadinya. Kalo diitung jadi cuma 6 hari kerja aja. Alhamdulillah. Nggak tau kenapa paspornya bisa jadi lebih cepet dari perkiraan. Dikebut kali ama imigrasinya, heuheu. Yang jelas saya ngajuin tanggal 8 Januari, dan udah dapet SMS notifikasi tanggal 16 Januari. Tepat esoknya, 17 Januari saya balik ke Kanim Jaktim buat ambil paspor.

Saat ambil paspor, jangan lupa bawa bukti pembayaran paspor, ya. Nah, untuk pengambilan paspor di Kanim Jaktim ada di bagian belakang lantai 1. Jadi dari pintu masuk utama, terus aja jalan ke belakang. Ruangan pengambilan paspor ada di sebelah kanan.

Saat saya mau ambil paspor, ruangan udah cukup rame. Saya celingak celinguk kanan kiri nyari tempat ambil nomor antrian, tapi nggak ada. Ternyata kita hanya ngasih kertas bukti pembayaran paspor aja langsung ke loket. Loket pengambilan paspor terbagi dua, yaitu untuk antrian prioritas dan biasa. Saya menuju ke loket biasa dan segera menyerahkan bukti pembayaran ke petugas. Setelah itu, sabarlah menunggu dipanggil. Dengan begitu banyak orang yang menunggu dan tanpa ada nomor antrian memang jadi agak nggak jelas kapan giliran kita akan dipanggil. Jadi sabar aja nunggu disitu. 


Ruang tunggu pengambilan paspor 

Setelah hampir 30 menit menunggu, akhirnya petugas manggil nama anak saya. Segeralah saya menuju loket. Saat itu petugas pun langsung nanya lagi apakah saat itu saya akan ambil dua paspor, yaitu paspor saya dan anak. Nah, untuk pengambilan paspor anak ini, seharusnya kita nunjukin KK yang menunjukkan hubungan keluarga (ada spanduk yang ngumumin soal itu), tapi petugas nggak nanya KK ke saya. Mungkin karena di paspor anak saya udah tertera jelas nama kedua orangtuanya.

Jadi saat ambil paspor, saya cuma isi data nama, nomor paspor dan tandatangan di sebuah buku folio milik petugas. Oh ya sebelum ninggalin loket, jangan lupa cek lagi nama lengkap dan tanggal lahir kita ya. And, that's it, akhirnya e-paspor saya dan anak pun udah jadi dan siap dipakai. Ngurus paspor elektronik ternyata gampang, nggak ribet dan cepat.

Now it's time to pack our bags and have a great holidays! :D

Sunday, 27 January 2019

Mbun Berburu Stroller: Babyelle Avio RS 939 Review


Menyambut kelahiran buah hati tentu ada berbagai persiapan yang dilakukan. Nggak hanya mental dan fisik, tapi juga printilan kebutuhan si baby. Alhamdulillah untuk kebutuhan anak pertama ini, saya sangat terbantu oleh mertua. Beliau yang membelikan semua printilan sandang si baby, mulai dari baju, celana, popok kain, perlak, gendongan, gurita bayi, handuk, dll. Selain itu, saya juga dapet limpahan banyak barang dari adek ipar, kayak selimut dan kasur bayi. Jadi, mamak nggak perlu ribet ke baby shop atau pasar buat nyari barang. Yang tersisa tinggal toiletries dan stroller.

Saya sempet siy browsing beberapa barang bayi via online, kayak kasur dan baju. Tapi, setelah dapet rejeki dari mertua dan adek ipar, jadi pencarian via online fokus beralih ke stroller saja. Ternyata pilihan stroller banyak banget ya, mak. Saya aja sampe bingung, heuheu. Yang jelas, ada beberapa poin yang saya pengen dari stroller buat si dedek bayi, yaitu budget nggak lebih dari Rp 1,5 juta, berat stroller maksimal banget 10 kg (kalau bisa malah lebih ringan), reversible handle (bukan reversible seat), dan rangkanya kuat.

Ternyata nyari stroller yang sesuai dengan spesifikasi yang saya pengen itu susye juga ya. Sempet pengen milih Pliko Grande karena strollernya keliatan pas banget dengan yang saya mau, multifungsi karena bisa dipake buat ayunan dan walker, dan ada mainannya juga di tray depan. Tapi, setelah dengar cerita adek ipar waktu itu dia make Pliko buat anaknya pertama dan rangkanya patah ketika dipake buat jalan-jalan, terus saya jadi parno dan langsung mencoret Pliko dari daftar. Ada siy Pliko yang keliatan rangkanya kuat seperti Pliko Milano dan Pliko London, tapi keduanya nggak reversible handle.

Akhirnya pencarian stroller terus berlanjut. Dari berbagai stroller yang tersedia di pasaran akhirnya pilihan mengerucut ke merk Babyelle dan Cocolatte, yang harganya sesuai budget. Beberapa stroller Babyelle dan Cocolatte yang sempet dilirik-lirik adalah Babyelle Avenue, Babyelle Aspen, Babyelle Ginza, Babyelle Neolite dan Citilite, Babyelle Avio RS, Cocolatte Delly Belly, dan Cocolatte Amber.

Di awal sempet pengen banget beli Babyelle Aspen karena dengan harga Rp 1,35 juta udah dapat stroller dan baby carrier, jadi menurut saya best deal lah. Tapi pas dipikir-pikir lagi pas dilipet strollernya agak gede dan kelihatan berat. Berat bersihnya katanya emang sampe 10 kg. Nah, terus saya jadi bimbang. Sempet ngelirik Babyelle Avenue tapi kurang sreg dengan model dan harganya.

Selain itu, sempet liat-liat juga model stroller Babyelle yang lightweight kayak Citilite dan Neolite. Ini oke karena beratnya dibawah 10 kg, warnanya oke, bahannya lembut dan reversible handle juga. Cara ngelipetnya juga gampang banget, tapi pas dilipet kok kayak masih agak gede, dan saya masih kurang sreg.

Akhirnya pilihan jatuh ke Babyelle Avio RS.  Alesannya karena selain kelihatan kuat, dia juga reversible handle, dapet alas stroller, dilengkapi 5 point harness, rem depan dan rem belakang, dan dapet tas ransel pula. Jadi kalo dibawa traveling bawanya gampang. Tinggal dilipet, masukin tas dan digemblok. Setelah nentuin pilihan, saya langsung minta anterin adek ke toko bayi di Kuningan City. Kuncit jadi tujuan karena dekat dari rumah dan ada buanyak pilihan toko bayi. Pesan online pun ga jadi pilihan karena suami ngga mau ribet ngerakit. Heuheu.

Babyelle Avio RS dilengkapi tas ransel

Pas akhirnya nyampe ke Kuncit, langsung deh tuh menyusuri toko bayi mulai dari lantai semi dasar sampe lantai 4. Ada sekitar 6 toko yang didatengin. Saat itu sambil liat-liat juga siy model stroller yang laen kayak Citilite dan Cocolatte Amber. Dan..sempet hampir tergoda, wkwk. Eniwei, ternyata nggak semua toko yang didatengin sedia stok Avio RS dan sanggup untuk restock warna yang saya pengen. Saya kepengen warna biru tosca, sementara yang available warna marun dan biru gelap.

Terakhir saya datangin toko Fany Baby yang banyak direkomendasiin orang. Avio RS siy ada tapi yang biru tosca ga ada. Namun, penjaga toko bilang nanti mereka akan restock lagi. Okelah kalo begitu. Akhirnya minta deh nomor kontak si mas sales buat ngecek stok stroller yang saya mau. Oh iya, di Fany Baby ini saya juga sempet ditawarin stroller Joie yang bundling sama baby carrier. Tapi, sayang harganya di atas budget saya. Budget maksimal cuma 1,5 juta, stroller Joie harganya 2 juta. Ya, mamak nyerahlah ya.. Hehehe.

Satu minggu kemudian, saya WA sales Fany Baby, nanyain stok stroller. Alhamdulillah stok tersedia. Besoknya langsung deh minta temenin adek lagi buat balik ke Kuncit. Setelah lihat barang oke, saya minta tolong salesnya buat ngerakit stroller. Pas udah jadi, dicoba deh tuh stroller ditarik dan didorong. Cukup oke. Reversible handle-nya juga gampang. Yang agak ribet pas ngelipet dan ngebongkar strollernya aja. Saya kudu belajar berkali-kali.

Nah, percobaan pertama pakai itu stroller adalah ketika si bayi usia 1 bulan. Saya bosen di rumah, terus akhirnya jalan-jalan deh ke Aeon. Pertama kali make, langsung ribet ngurusin roda depan yang terus macet. Ternyata rem depan yang posisinya tepat di atas roda harus di-setting kembali setelah stroller dilipat. Setelah beres, stroller cukup oke dipake. Namun, kekurangannya adalah ketika posisi stroller di-reverse. Manuvernya jadi kurang lincah seperti sebelumnya. Ini karena roda belakangnya stagnan. Nggak bisa muter kayak roda depan stroller. Jadi agak sulit ketika mau berbelok.

Oh iya, satu hal lagi. Handle stroller ini juga berbentuk melengkung. Jadi nggak bisa dipake buat nyantolin barang belanjaan ya, bu ibuk. Kalo buat saya, hal itu mah nggak jadi masalah karena saya juga jarang belanja di mall. Heuheu. Jadi untuk wadah barang hanya ada di bagian bawah stroller, ya. Dan, buat saya itu sih cukup. Hehehe.

Terus..apalagi ya? Oh iya, kanopi stroller ini juga hanya setengah, nggak sampe nutupin seluruh tempat duduk stroller. Tapi, di bagian belakangnya tetap dilengkapi dengan lubang intip yang bisa dibuka dengan resleting. Selain itu, tempat duduk Avio RS juga bisa dipake untuk berbagai posisi mulai dari tiduran sampe duduk. Buat ngubah posisi tempat duduknya juga gampang banget. Tinggal narik ulur tali yang ada di belakang aja.

So overall, cukup puaslah sama Babyelle Avio RS ini. Meski agak ribet saat ngebuka stroller buat dipake dan manuver kurang oke saat posisi reserve, stroller ini tampak kuat dan cukup praktis buat dibawa traveling karena dilengkapi dengan tas ransel. Saat stroller udah ngga dipake, nyimpennya juga ngga ribet karena tinggal dimasukin ke tas, ya kan...

So, that's it sharing Mbun soal Babyelle Avio RS. Pilihan akhir soal stroller mana yang mau dipilih tentu balik lagi ke kebutuhan dan kenyamanan bu ibuk dan dedek bayinya. Selamat berburu stroller! 

Friday, 28 December 2018

So-Called Honeymoon: Disneyland Hong Kong


Hari terakhir di Hong Kong, kami berencana ke Disneyland. Woohooo... Kami udah jalan dari hostel sekitar jam 8.30 pagi. Dari Stasiun Tsim Tsa Tsui, kami naik MTR ke Stasiun Sunny Bay, dengan sebelumnya transit di Stasiun Lau King. Dari Stasiun Sunny Bay ini kita akan nyambung lagi ganti kereta MTR Disney yang ikonik.

Nah, perjalanan dari Tsim Tsa Tsui ke Disneyland kurang lebih sekitar 1 jam. Saat ganti kereta di Sunny Bay, saya seneng banget liat kereta MTR Disney yang interiornya dihiasi khas Disney. Waktu tempuh ke Disneyland dari Sunny Bay ngga lama, sekitar 10 menit aja. Pas udah sampe, pengunjung tinggal jalan kaki 5 menit dari stasiun.

MTR Disney yang interiornya dihiasi siluet Mickey

Sesampainya disana Disneyland agak rame cuma ngga padet. Kami pun segera ke loket dan menunjukkan e-ticket. Prosesnya ngga lama, kurang dari 5 menit dan kami pun langsung masuk ke dalam. Saat di dalam, atrium luas dan kastil Disney menyambut pengunjung. Sayang kastil Disneyland Hong Kong jauh dari ekspektasi saya. Kecil banget buat ukuran kastil cuy..


Dari kastil, kami langsung berbelok kanan menuju Tomorrow Land. Disini kami naik coaster Hyperspace Mountain dan Iron Man Experience. Hyperspace Mountain lumayan bikin deg-degan. Tapi masih lebih asik The Mummy di Universal Studios Singapore (USS). Abis dari sana, kami lanjut ke Iron Man Experience.

Foto dulu sama Iron Man

Wahana Iron Man ini sebenernya belum resmi dibuka, baru soft launching, tapi kami mendapat kesempatan untuk mencobanya. Ternyata wahana ini menawarkan atraksi 3D. Kita diajak Iron Man buat 'menyelamatkan dunia'. Cukup keren. Tapi, kalo menurut saya masih kalah keren sama Transformers di Universal Studios Singapore (USS). Hehehe.


Many Adventures of Winnie the Pooh

Abis itu lanjut ke Fantasyland, masuk wahana Winnie The Pooh. Suami siy tadinya ngga mau, tapi saya tarik-tarik buat ikut masuk. Hahaha. Antriannya juga cukup panjang. Tapi karena penasaran sama wahananya, ya saya kesana. Ternyata wahana The Many Adventures of Winnie the Pooh ini mirip seperti istana boneka. Kita naek kereta dengan isi 4 penumpang dan didalamnya ada deretan scene cerita The Pooh dan teman-temannya. Naik wahana ini cuma sebentar, ngga sampe 10 menit kayaknya.

Terus lanjut ke Adventureland. Di kawasan ini, kami naik Jungle River Cruise. Naik kapal ala ala Indiana Jones dan dipandu ranger, penumpang diajak safari keliling danau sambil ngelewatin beberapa patung bergerak binatang. Jadi seolah-olah diajak berpetualang ke tengah hutan. Di tengah-tengah perjalanan ini, kita juga bisa lihat Rumah Pohon Tarzan yang jadi salah satu atraksi juga di Adventureland.

 Jungle River Cruise

Abis itu lanjut ke Grizzly Gulch buat naek Big Grizzly Mountain Runaway Mine Cars. Wahana roller coaster ini bertema pertambangan. Cukup bikin tereak, tapi masih agak mild dibanding roller coaster di USS yang bikin sampe jejeritan. Heuheu.

Dari Grizzly Gulch, kami ke Mystic Point buat makan siang di Explorer Club Restaurant. Di Disneyland Hong Kong ini ada dua pilihan restoran halal, yaitu Explorer Club Restaurant dan Tahitian Terrace di Adventureland. Namun, kami memilih Explorer Club karena dekat dengan musola. Nah, karena sejak awal kami udah mesen tiket Disneyland plus voucher makan, maka kami tinggal nukerin vouchernya aja. Siang itu saya memilih menu ayam dan lemon ice tea. Rasa makanannya mah biasa aja, ngga ada yang spesial.

Menu makan siang

Musholla dibelakang Explorer Club. Tersembunyi dibalik gorden

Usai makan siang, kami segera ke musola yang berada tepat di belakang restoran. Sempat clingak clinguk nyari musola karena agak nyempil. Ternyata musola ditutupi gorden putih besar. Pas diintip terlihat ruang solat yang cukup besar. Dilengkapi pula dengan tempat wudhu. Cukup representatif lah.

Usai solat zuhur, kami lanjut lagi ngebolang ke Toy Story Land. Disini ada tiga wahana yang bisa dinaiki yaitu, Toy Soldier Parachute Drop, Slinky Dog Spin, dan RC Racer. Namun, kami hanya naik Toy Soldier Parachute Drop dan RC Racer. Tadinya sih saya mau naek semua wahananya, tapi suami ngga mau diajak naek Slinky Dog Spin yang cuma muter-muter doang kayak Gajah Bledug, wkwkwk.

Toy Soldier Parachute Drop

RC Racer

Akhirnya kami naek Toy Soldier Parachute Drop dulu. Wahana ini cukup ngebuat jantung deg serr karena kita dibuat naek turun-naek turun. Cukup okelah. Dari sana, kami lanjut naek RC Racer. Wahana ini mirip kayak Kora-Kora di Dufan. Cuma bedanya wahananya bukan berbentuk perahu, tapi trek mobil berbentuk U. Lintasannya juga lebih curam jadi cukup bikin adrenalin meningkat. Suami saya seneng banget naek ini, sampe naek dua kali. Saya mah ogah. Kali kedua dia naek, saya cukup nunggu di bawah aja. Hehehe.

Setelah Toy Story Land, kami muter lagi ke Fantasyland. Pas liat show Mickey Philharmagic ternyata udah mo dimulai, kami pun memutuskan untuk masuk. Pengen tau pertunjukannya kayak apa. Ternyata semua karakter Disney ngumpul jadi satu di panggung itu dan...karakternya ngomong pake bahasa Cina. Hahaha. Untungnya di sisi kanan kiri panggung ada teks bahasa Inggrisnya. Jadi turis asing ngerti yang di panggung pada ngomong apa. Kalo ngga, kan mending ga usah ditonton kan yak. Wkwkwk. Pertunjukan berlangsung sekitar 20 menit.

Mickey Philharmagic. Ada teks bahasa Inggris di kanan atas panggung

Keluar dari Mickey Philharmagic, hari udah sore jelang malam. Kami pun memutuskan untuk kembali ke atrium depan. Eh, ternyata disana ada Mickey and Minnie lagi meet and greet. Yang mo antri foto dengan mereka panjang juga. Akhirnya kami cuma liat dan moto dari samping aja. Abis males antri cuma buat foto doang, hahaha.

Overall, semua wahana yang pengen kami naekin udah dicoba semua. Tapi, saya pengen liat parade Disney yang baru dimulai jam 8 malam. Jadi akhirnya kami muterin Disney lagi. Suami ngajakin naek Big Grizzly Mountain Runaway Mine Cars untuk kedua kalinya. Yasud akhirnya naek lagi deh. Hehehe. Lagian antriannya juga ga panjang. Paling cuma antri 5-10 menit terus langsung naek.

Mickey and Minnie Mouse

Nah, dari sana kami hanya muterin Disney aja, sambil foto-foto di beberapa spot. Setelah itu, kami langsung balik lagi ke Main Atrium buat nonton parade. Ternyata udah banyak yang pada duduk di pinggir jalur parade. Kami pun memutuskan untuk mampir ke toko suvenir dulu. Disana saya membeli magnet Disney seharga 48 HKD. 


Baru menjelang jam 8 malam, kami balik lagi ke Main Atrium dan nyari spot yang agak lowong. Nggak lama, parade lewat. Berbagai karakter Disney hadir dengan kelap kelip lampu. Mulai dari Princess Belle, Cinderella, Little Mermaid, Toy Story, Cars, Monster Inc, dan masih banyak lagi. Diakhiri dengan Mickey and Minnie Mouse. Usai parade, pengunjung pun langsung menuju pintu keluar.

Toy Story

Princess Belle

Overall menurut saya, Disneyland Hong Kong ngga terlalu luas banget. Dikitarin semuanya, ngga nyampe sehari juga kelar. Ngga perlu deh tuh beli tiket 2 day pass. Mungkin kali itu kami juga beruntung karena Disneyland lagi ngga terlalu rame, jadi antrian wahana ngga terlalu panjang. Lagian ngga semua wahana juga kami naekin. Buat anak kecil banyak wahana yang bisa dinaekin, jadi ngga rugilah kalo ngajak anak kesini. Tapi, untuk kami yang sudah dewasa dan saat itu belum dikaruniai anak, kalo menurut saya masih lebih asik ke USS. Roller coaster dan wahananya lebih seru.

Oh ya, yang cukup mengecewakan juga adalah kastil Hong Kong Disneyland yang ukurannya kecil. Karena, saya mikirnya kastil Disney di Hong Kong bakalan gede banget kayak yang di Amerika. Jadi pas liat kastilnya langsung, yah cuma segitu doang, terus jadi males deh. Hehehe. Yah cukup sekali itu aja sih kesana.

Terus bagaimana Hong Kong secara keseluruhan? Yang jelas Hong Kong ngga akan jadi negara yang akan saya kunjungi lagi. Cukup sekali itu aja. Hong Kong doesn't leave me with a feeling that makes me want to go there over and over again. Cukup asyik sih jalan-jalan di Hong Kong tapi ngga terlalu meninggalkan kesan kayak waktu pas ke Korea Selatan. Hehehe.

So...that's it. Cerita trip Hong Kong akhirnya kelar. See you on next trip, ya!