Friday, 21 September 2018

My Journey Through Pregnancy: Akhirnya Lahiran, Mak!

Akhirnya dedek bayi brojol juga, mak... Ya, nggak dalam artian brojol lahiran normal, tapi lewat caesar. Dan, prosesnya super kilat pake banget. No preparation whatsoever. Jadi, pegimana ceritanya? Menjelang usia kehamilan 40 minggu, badan rasanya udah makin berat tapi si debay belum ngasih sinyal mau keluar. Perut udah berasa keras banget, tapi gak ada mules sama sekali, kalaupun berasa seperti mules itu cuma sebentar aja terus ilang.

HPL diperkirakan tanggal 14 Maret. Nah, di tanggal 9 Maret, saya masih sempet jalan-jalan tuh ke LFC World di Mal Taman Anggrek. Bahagia banget bisa kesampean liat-liat ke sana. Padahal sebelumnya pesimis bisa ke LFC World karena waktu penyelenggaraannya berdekatan dengan HPL. Berhubung si debay belum ngasih sinyal, saya pun minta adek nganterin ke LFC World, heuheu.

Pas di hari H, tanggal 14 Maret belum ada juga tanda-tanda mules. Jadilah saya datengin bidan depan rumah ibu usai sarapan. Dipencet-pencet perutnya dan akhirnya saya ngalamin periksa dalem juga, mak. Sempet nervous, tapi terus disuruh bidan buat tarik napas perlahan-lahan. Saya kira periksa dalem bakalan sakit banget, etapi ternyata biasa aja loh. Wkwkwk. Agak aneh pas pertama periksa dalem, but I can bear it.

Ternyata hasilnya kepala debay aja belum masuk panggul, mak. Masih jauh, katanya. Duh. Akhirnya dirujuk ke RSIA Asta Nugraha buat USG karena bidan depan rumah kerjasamanya dengan dokter di RS sana. Yasud langsung capcus lah saya dan suami ke RSIA Asta Nugraha. Sampe sana jam 11.00, ternyata dokter yang direkomendasikan belum praktek pagi itu. Beliau baru akan praktek jam 14.00. Kalau nunggu disana kan kelamaan ya, bo. Akhirnya suster disana menyarankan kami agar pulang lebih dulu. Suster pun meminta nomor kontak dan bilang akan ngabarin kalau dokternya udah datang.

Saat di parkiran RSIA Asta Nugraha, tetiba suami nyeletuk supaya saya periksa juga ke bidan BPJS. Jadi kayak minta second opinion gitu. Saya baru sekali periksa di bidan BPJS saat usia kehamilan 6 bulan. Periksa di bidan BPJS karena ingin tahu saja pelayanannya seperti apa. Setelah itu saya nggak periksa di sana lagi karena lokasinya agak jauh dari rumah.

Saat berpikiran mau periksa ke bidan BPJS, ada perasaan sungkan juga yang muncul, karena saya baru periksa sekali saja disana. Nggak enak aja sama bidan disana nantinya, giliran nongol usia kehamilan udah 40 minggu aja. Heuheu. Tapi suami tetep keukeuh ngajak ke bidan BPJS. And then, there we go.

Bener aja, pas sampe sana, kami 'disemprot' sama bidan. Ditanya, kemana aja selama ini dan kenapa pas giliran kesana, usia kehamilan udah 40 minggu aja. Saya dan suami ngerasa bersalah dan nggak enak. Iya kami tahu kami salah. Beruntung akhirnya bidan mau ngasih rujukan ke rumah sakit. Bidan BPJS kerja sama dengan RSIA Bunda Aliyah, jadi mereka kasih rujukan untuk USG ke sana.

Setelah dapat surat rujukan, saya dan suami memutuskan untuk ke rumah sakit usai makan siang dan beristirahat sebentar di rumah. Jam 14.30, kami berangkat ke Bunda Aliyah. Setelah daftar khusus peserta BPJS, kami diminta untuk memilih dokter kandungan. Ada sekitar 4 dokter kandungan yang praktek hari itu, dan saya akhirnya memilih dokter Alesia Novita.

Saya sengaja milih dokter cewek, karena sebelumnya saat USG di klinik maupun Asta Nugraha, saya nggak punya pilihan dan selalu diperiksa dokter cowok. Jadi saat ada pilihan, kali itu saya pengen diperiksa oleh dokter cewek. Hehe.

Dokter Alesia baru buka praktek jam 15.30. Setelah menunggu beberapa saat, akhirnya tiba giliran saya untuk diperiksa. Saya sampaikan kondisi kehamilan saya. Dokter Ale pun langsung USG dan dia harus memastikan lagi dengan melakukan pemeriksaan dalem. Duh, mak. Dan, kali ini rasanya lebih maknyus dari sebelumnya, walau masih bisa saya tahan. Saat periksa dalem itu ternyata ada keputihan. Jadilah dr Ale ngebersihin keputihan saya dulu dan makin diobok-oboklah bagian sensitif saya itu. Pas diperiksa dalem, ternyata debay emang belum masuk panggul dan posisinya masih jauh di atas.

Akhirnya saya diminta untuk melakukan CTG alias rekam jantung bayi. Saya pun keluar dari ruangan dr Ale dengan duduk di KURSI RODA! Duh, mak coba bayangin masuk ruang praktek dokter bisa jalan lenggang santai, keluarnya pake kursi roda. Otomatis diliatin banyak oranglah awak ini.

Ruangan untuk CTG berada di lantai 2. Disana perut saya dipasangi alat untuk merekam detak jantung bayi. Selain itu, saya juga memegang sebuah tombol, yang diminta untuk ditekan jika saya merasa ada gerakan bayi di perut. Proses CTG berlangsung 20-30 menit. Tapi selama itu debay nggak ada gerakan di perut. Kalau sore begini, debay emang nggak terlalu aktif. Baru aktif banget kalau menjelang malem.

Saat CTG selesai, suster nanya apa selama proses tadi debay nggak gerak-gerak? Saya menganggukkan kepala. Baru setelah suster keluar dari bilik saya dan membawa semua peralatan, debay gerak-gerak doongg... Duh, nak... Kenapa baru sekarang geraknya...

Suster akhirnya melapor via telepon ke dr Ale dan mengatakan kalau hasil CTG silent, walau detak jantungnya normal. Ngedenger kata 'silent', saya jadi ngerasa gimanaaa gitu. Beragam pikiran berkecamuk. Saya masih bisa ngerasa tendangan debay, walau ngga terekam di CTG tapi kok dibilang silent.

Terus tetiba suster ngasih tau kalau ternyata ada lilitan di jalan lahir. Dia dapat info itu dari dr Ale. Saya bilang, dr Ale ngga ngasih tau apa-apa waktu USG. Pas denger kata 'lilitan' itu, saya antara percaya ngga percaya. Masa iya sih?

Akhirnya dokter memutuskan untuk melakukan operasi caesar sore itu juga! Karena kondisi bayi yang silent dan ada lilitan. Saat suster ngomong begitu, saya hanya bisa pasrah. Suami yang setia menunggu di ruangan CTG langsung diminta mengurus administrasi di lantai dasar. Sementara, tangan saya mulai dipasangi infus.

Baru kali ini, saya akan merasakan operasi dan menginap di rumah sakit selama 33 tahun hidup saya. Deg-degan tapi mau nggak mau harus dilakuin. Ternyata disuntik infus sakit juga ya, mak. Nggak berhasil di tangan kiri karena jadi bengkak, infus akhirnya dipasang di tangan kanan. Duh...

Setelah pasang infus, saya langsung digiring ke lantai tiga, ke ruangan observasi dan operasi. Suami masih ngurus admin di bawah, tapi suster menenangkan dengan bilang suami akan nyusul ke ruang observasi nanti. Sebelum masuk ruangan, saya sempat menelpon bokap untuk ngasih tahu kalau saya akan menjalani operasi caesar saat itu juga. Jadwalnya jam 18.30 WIB.

Bokap nggak nyangka saya bakal operasi sore itu juga. Soalnya sebelumnya saya ngasih tau nyokap kalo saya dirujuk ke Bunda Aliyah untuk konsultasi aja. No one expected that I'm gonna having sectio cesaria operation on the same day. Saya dan suami, apalagi. Nggak ada persiapan sama sekali. Tas bersalin masih di rumah. Saya nggak bawa baju atau perlengkapan apapun.

Sekitar 15 menit sebelum masuk ruang operasi, suami udah nyusul ke ruang observasi. Saya genggam erat tangannya. And then, saya langsung digiring ke ruang operasi. Ada rasa waswas dan sedikit takut karena itu untuk pertama kalinya saya dioperasi.

Ruang operasi dingin. Baru sebentar di dalam, badan saya sudah agak menggigil. Suster langsung masang selang dan alat monitor di tangan kanan dan kiri. Nggak lama dokter anestesi dateng. Siap-siap suntik epidural yang kata orang sakitnya minta ampun. Saya udah siap-siap tuh meringis nahan rasa sakit.

Dokternya pun ngasih aba-aba sebelum nyuntik. Tarik napas.. hembuskan.. tarik napas..1..2..3.. Nyesss... Anehnya saya ngga ngerasa sakit sama sekali saat itu. Padahal udah ngebayangin sakitnya aja, heuheu. Kalo dibandingin malah lebih sakit pas masang infus. Kasih jempollah buat dokter anestesinya.

Setelah merasa kebas separo badan, dimulailah operasi. Saya udah setengah nggak sadar, berasa ada di awang-awang, efek bius berasa banget. Dokter pada ngobrol, saya teler. Hehehe. Sempet terlintas di pikiran, kalau ada apa-apa di tengah operasi gimana?

Saat itu saya membatin kalaupun ternyata sudah saatnya berpulang di tengah persalinan, saya siap demi lahirnya buah hati. Ah jadi mellow dan lebay, wkwk. Biarlah. Yang jelas saat itu permintaan saya hanya satu: kalo debay keluar, menangislah dengan kencang dan berharap dia sehat-sehat aja.

Proses sesar nggak lama. Sekitar 15 menit kemudian, debay dikeluarin dokter dan langsung nangis keras. Setelah itu suster nempelin dia di dada saya. Subhanallah akhirnya kita ketemu juga, nak. Rasa haru dan bahagia membuncah. Alhamdulillah.

Setelah itu dia dibawa keluar ruang operasi. Suster manggil suami yang sedang nunggu di depan ruang operasi untuk mengumandangkan azan di telinga buah hati kami. Samar-samar saya mendengar suara suami yang sedang adzan.

Di dalam ruang operasi saya masih teler menunggu jahitan selesai. Walau masih kebas, tarikan jahitan cukup terasa. Proses menjahit lama ternyata ya.. heuheu. Kira-kira 30 menit ada kali. Setelah proses menjahit selesai, saya balik ke ruang observasi. Disana menunggu selama 1 jam, setelah itu baru masuk ruang perawatan.

Saat brankar digiring dari observasi ke ruang perawatan, saya melihat seluruh keluarga dan mertua saya hadir disana. Ternyata mereka sudah menunggu sejak operasi saya dimulai. Saya jadi terharu.. hiks. Padahal saat itu saya baru keluar ruang observasi jam 21.30.

Setelah masuk ruang perawatan, saya masih agak teler. Rasanya bius baru bener-bener hilang saat subuh. Saat itu juga akhirnya saya bisa bertemu dengan debay. Ia tertidur pulas sekali. Nggak bosan saya memandangnya. Alhamdulillah wa syukurillah.

Perjalanan menjadi seorang ibu dan orang tua pun dimulai. Mohon doanya semoga saya dan suami bisa membimbing dan menjaga
amanah dari Allah SWT ini. Sang malaikat kecil kami yang bernama Aisyah. Aamiin...

Hasil USG Week 36
Aisyah 9 days old
Aisyah 12 days old


Monday, 12 March 2018

My Journey Through Pregnancy: How It Goes

Beberapa hari setelah testpack, saya dan suami memutuskan untuk kontrol kehamilan ke bidan yang ada disebrang rumah ibu, a.k.a tetangga. Jadi tinggal ngesot, udah sampe :D. Saat pemeriksaan pertama itu, bu Hartini (sang bidan) mulai melakukan pemeriksaan awal dengan menekan-nekan lembut perut dan testpack lagi. Hasil testpack dinyatakan positif tapi saat memakai alat untuk mendengar detak bayi masih dirasa belum yakin kalau ada janin. Maka, saya pun diminta untuk melakukan USG di RS Asta Nugraha, yang jaraknya cuma sekitar sekilo dari rumah, untuk memastikan ada kantung janin di dalam perut.

Atas rujukan dari bidan, saya langsung cuss ke Asta Nugraha. Setelah daftar dan menunggu beberapa menit akhirnya saya masuk ruang periksa. Dokter yang bertugas adalah dokter Ismail. Disana saya menyampaikan kalau saya diminta oleh bidan untuk melakukan USG. Langsung deh saya naik ke tempat tidur dan di-USG. Pas ngeliat di monitor ada kantung janin yang menempel, saya merasa terharu. Alhamdulillah. Ternyata ada janin tersayang di dalam perut. Setelah selesai USG, langsung balik lagi ke bidan untuk ngasih liat hasilnya. Fix saya hamil dan ada kantong janinnya. Alhamdulillah. Dari bidan, saya dikasih beberapa vitamin. Diantara sekian banyak vitamin yang dikasih cuma Obimin yang saya ingat, heuheu.

Setelah pulang dari bidan, saya masih lanjut minum susu hamil dan madu. Alhamdulillah di kehamilan pertama ini, saya nggak ngalamin mual-mual kayak yang biasanya dialami bumil lainnya. Makan masih enak-enak aja. Makanan apa aja yang saya sukai masuk. Nggak ada pantangan makanan tertentu. Saya inget banget di trimester pertama kehamilan ini, saya muntah nggak lebih dari empat kali. Itu pun bukan karena makanan, tapi karena keselek dan kekenyangan. Hehehe.

Tapi, memasuki trimester kedua saya mulai memilih-milih makanan. Entah kenapa saya mulai nggak bisa nyium bau makanan bersantan dan nggak bisa makan ikan atau makanan laut yang nggak digoreng. Jadi kalau sebelumnya saya masih enak makan nasi padang, ikan bakar, gulai cumi atau gulai ayam, di trimester kedua ini sama sekali big no no. Kalau udah nyium bau makanan di atas, otomatis saya merasa mual dan pusing.

Pernah sesekali suami masakin pasta carbonara pake salmon sama ikan gindara, yang otomatis itu ikan ngga di-deep fried sehingga secara tersirat bau amis ikan masih akan tercium. Saya udah bilang, kalau saya kayaknya bakalan mual dan bisa aja muntah kalo makan itu. Tapi, pak suami tetep keukeuh ngeyakinin kalo saya ga bakal muntah. Ikan salmon bagus untuk bumil, katanya. Iya sih saya juga tau salmon bagus buat janin, tapi kalo ngerasa mual gimana dong..

Akhirnya mau ga mau saya makan itu pasta carbonara. Udah creamy ditambah ikan pula, hadeuh baru beberapa suap saya udah mulai ngerasa pusing dan mual. Tapi, saya paksa makan terus sambil merem dan bilang ke diri sendiri, "Saya ngga bakal muntah, saya bisa makan ini". Berusaha berpikir positif lah...Tapi, ternyata body berkata lain. Entah di suapan keberapa, langsung itu pasta keluar dari mulut. Saya telat meluncur ke bak cuci piring. Muntahan meleber ke lantai, keset dan gorden. Semua pasta yang tadi saya makan keluar semuanya. Jijay lah pokoknya. Langsung abis itu suami dan saya ribet ngeberesin muntahan. Iyes suami saya kerjain pokoknya. Iyalah dia kan yang udah nyuruh makan, meski saya udah bilang bakal mual.

Abis kejadian itu saya juga langsung mewek. Heuheu. Maunya makan roti aja. Sisa pasta yang masih ada dimakan sama suami. Dia yang masak, dia yang tanggung jawab. Wkwkwk. Setelah kejadian itu, pak suami nggak pernah lagi maksa saya makan ikan yang ngga digoreng atau makanan yang nggak saya sukai. Kapok kayaknya saya kerjain dia pake muntahan. Heuheu.

Setelah di trimester kedua mulai pilih-pilih makanan, di trimester ketiga kehamilan, pilihan makanan kembali bervariasi. Paling nggak, udah bisa makan nasi padang. Hehehe. Tapi, badan jadi berasa nambah berat banget.

Di usia enam bulan kehamilan, berat badan saya sempat nggak naek dan saya jadi stres karenanya. Tapi, Alhamdulillah memasuki trimester ketiga, berat badan mulai naik lagi. Amaze banget karena sebelum hamil nggak pernah berat badan saya naik begitu drastis. Hehehe. Rekor kenaikan berat badan saya dua kilo dalam dua minggu. Secara total, dari sebelum hamil sampai saat saya menulis blog ini, berat badan naik sampe 16 kilo. Hwaaaa... Saya amaze. Selama ini berat badan nggak pernah nembus 50 kilo, sekarang berat badan udah lebih dari 60 kilo. Wkwkwk.

Di trimester tiga kehamilan ini, badan udah terasa berat dan mulai ngerasain susah payahnya mengandung. Jalan kaki mulai melambat, kaki mulai agak bengkak, tulang punggung nyeri dan pegal, napas pun terengah-engah saat sore dan malam usai beraktivitas di pagi dan siang hari. Pokoknya segala aktivitas di sore dan malam hari menjadi sebuah perjuangan bagi saya.

Saat memasuki usia kehamilan 35 minggu, kunjungan rutin ke bidan sudah jadi dua minggu sekali. Saat itu saya juga diminta untuk cek darah lagi. Hasil cek darah sebelumnya di usia kehamilan 6 bulan, hemoglobin (hb) saya berada sedikit di bawah batas normal, yaitu 10,2, padahal normalnya ibu hamil harus punya hb 11. Tinggal genjot sedikit lagi. Bidan meminta saya untuk lebih banyak mengonsumsi makanan yang mengandung zat besi, seperti bayam, ati ayam, kacang hijau dan buah bit.

Tapi, ternyata pas saya cek hb lagi di minggu ke 36, hasilnya malah turun jadi 8,9. Kecewa dengan diri sendiri. I know I didn't do enough, so I promise myself to do better now. Yang tadinya saya makan kacang ijo sekalian banyak, diminta untuk porsi kecil tapi sering. Menunya juga diminta lebih variasi. Masih ada waktu untuk menaikkan hb. Mulai saat itu, hampir setiap hari saya makan kacang ijo dan bayam, pagi, sore dan malam. Ngga memilih makan ati ayam karena ngga suka.

Di minggu ke 37, saya USG lagi. Hasilnya kepala bayi sudah mulai masuk panggul, normal dan berat badan sudah 2,7 kg. Alhamdulillah. Dokter bilang usia dan beratnya sudah cukup untuk lahir. Kapanpun bisa saja kontraksi. Ngedenger hal itu, saya antara seneng sama deg-degan. Senang karena nggak lama lagi saya bisa menggendong buah hati, tapi deg-degan juga menghadapi masa persalinan nanti. Hehehe.

Usai USG, beberapa hari kemudian, saya periksa ke bidan. Berat badan udah naek lagi 1 kilogram. Total berat badan saya jadinya mencapai 61 kg, heuheu. Akhirnya bidan meminta saya untuk skip makan nasi saat malam, supaya nggak overweight dan badan bayi juga nggak terlalu besar. Dokter USG sih bilang nanti saat melahirkan, berat bayi bisa sampai 3,2 kg. Namun, bidan menyarankan agar berat bayi maksimal 3 kg saat melahirkan nanti. Mungkin agar bayi tak terlalu besar saat menjalani persalinan normal.

Di usia kehamilan ke 38 minggu, saya cek darah lagi. Kali ini hasil hb hanya naik 0,2 jadi 9,1. Belum mencukupi. Duh, padahal udah makan bayam sama kacang ijo sampe bosen. Akhirnya diminta dokter makan putih telur. Nggak cuma 1 biji sehari, tapi ENAM putih telur sehari. Haaahhh... Saya melongo. Saya sampe ngomong, haduh udah kayak mo jadi binaragawan aja makan enam telor sehari. Heuheu. Okelah demi jabang bayi.

Oh iya, minggu-minggu akhir kehamilan ini, saya juga dapet cobaan batuk. Nggak enak banget rasanya, setiap batuk jadi ngerasa bersalah sama si dedek. Alhamdulillah batuknya ngga terlalu lama. Sekarang usia kehamilan udah masuk 40 minggu tapi dedek bayi masih adem ayem aja di perut. Masih suka nendang-nendang dan breakdance di dalem, hehehe. Mohon doanya saja saat waktunya dedek bayi kebelet pengen nongol, saya dan buah hati sehat walafiat.

Saya tetap berharap semoga bisa melahirkan secara normal. Menghadapi kontraksi secara bertahap yang konon katanya aduhai rasanya. Namun, jika memang tidak memungkinkan normal, saya pun tak apa jika harus melalui operasi caesar. Yang penting, ibu dan bayi sehat nantinya. Aamiin...

Hasil pemeriksaan pertama dedek bayi

Monday, 5 March 2018

So-Called Honeymoon: Hong Kong & Macau (Preparation)

Udah lama ngga nulis soal traveling, giliran punya kesempatan nulis, travelingnya udah setahun lalu. Heuheu, maapkeun. Well, walo udah lewat setahun, saya pengen berbagi aja soal itinerary selama liburan ke Hong Kong setahun lalu. Siapa tau ada yang pengen liburan ke sana dan nyusun sendiri itinerary-nya.

Nah, sebelum resmi jadi seorang istri pada 2016 lalu, saya iseng menyambangi Kompas Travel Fair di JCC. Niat pengen cari tiket murah ke Hong Kong. Lumayan cash back-nya sampai Rp 1,8 juta, bo. Selain itu, saya juga pengen ngasih surprise ke calon suami siy, hehe. Walau pergi cuma berdua, niat saya mah liburan aja. Pengen tau dia tipe orang kayak apa kalo diajak jalan-jalan, secara saya ini demen banget traveling. So I'm not looking only a partner for life but also a traveling partner.

Sesampainya di JCC, antrian buat dapet cash back udah mengular. Sempat kuatir ngga bakal dapet kuota, tapi Alhamdulillah rejeki, akhirnya dapet juga jatah cash back. Senyum pun mengembang. Hehehe. Setelah muter-muter nyari ke beberapa biro travel akhirnya dapet tiket Jakarta-Hong Kong PP Rp 2,3 juta per orang. Maskapainya Malaysian Airlines. Dengan cash back, harga tiketnya jadi Rp 1,4 juta per orang. Wiiiddiihhh... Best deal banget deh! Jadwal terbangnya saya pilih di awal Januari 2017. Udah lewat peak season tahun baru juga siy, jadi bisa dapet harga tiket murah. Heuheu.

Story short, sekitar dua bulan sebelum jadwal keberangkatan, saya mulai browsing blog liburan ke Hong Kong dan Macau. Emang sengaja sekalian ke Macau, karena jaraknya cukup dekat dengan Hong Kong dan bisa dijelajah seharian saja. Setelah browsing sana sini, akhirnya saya mulai menyusun itinerary untuk 4 hari 3 malam. Berikut itinerary yang saya susun:

Hari 1
[12.30] Tiba di Hong Kong International Airport
[13.30] Naik Bis A21 ke Hotel
[14.30] Check in, istirahat, solat
[16.00] Kowloon Park
[16.30] Ladies Market
[18.30] Ke Avenue of Stars
[20.00] Nonton Symphony of Lights
[21.00] Kembali ke hotel

Hari 2
[08.00] Ke China Ferry Terminal (OTW Macau)
[09.00] Naik Turbo Jet ke Macau
[10.00] Tiba di Macau Ferry Terminus
[11.00] Museum Grand Prix
[12.00] Jardim Flora, Sholat Jumat di Mosquita de Macau, dan makan
[14.00] Senado Square dan Ruins of St Paul
[16.00] Venetian Macau Resort
[17.00] Balik ke Hong Kong
[18.00] Tiba di Kowloon, Istirahat/Jalan-jalan ke Temple Night Market

Hari 3
[08.00] Ke Ngong Ping 360
[12.00] Makan Dim Sum Halal di Osman Ramju Sadick Islamic Center dan solat
[13.30] Menuju The Peak
[14.00] Keliling The Peak
[16.00] Keliling Naik Tram Ding Ding di HK Island
[18.00] Balik ke Hotel atau ke Ladies Market

Hari 4
[08.30] Ke Disneyland Hong Kong
[09.30] Disneyland
[20.00] Balik ke Hotel

HK view from ferry

Setelah itinerary selesai, saya mulai nyari tempat menginap. Ternyata harga hotel di Hong Kong mahal ya, bo. Maklum harga tanah disana emang mahal bingits, jadilah tempat penginapan juga ikutan mahal. Setelah browsing akhirnya saya memutuskan untuk daftar Air BnB karena disana lebih banyak pilihan tempat menginap dengan harga terjangkau. Rata-rata harga sewa penginapan di atas Rp 400 ribu. Itu udah standar banget. Kamarnya khas hunian masyarakat Hong Kong, dengan ruang yang sempit, tempat tidur dan kamar mandi yang ngepas banget.

Setelah pilah-pilih akhirnya saya menghubungi pemilik As One Hotel di kawasan Kowloon. Saya memilih Kowloon karena dekat dengan sejumlah spot wisata. Jadi ngga perlu ngeluarin ongkos banyak buat jalan-jalan. Cukup jalan kaki aja. Di Kowloon ini ada masjid juga, dan banyak supermarket. Kalau mau nyebrang ke Hong Kong Island atau ke Macau tinggal jalan kaki ke tempat penyebrangan feri. Kalau mau lihat Symphony of Light di malam hari juga sama, tinggal jalan dikit dan nongkrong di pinggiran Victoria Harbor di tepi sungai yang membelah Kowloon dengan Hong Kong Island.

Nah, AsOne Hotel ini berada di Chungking Mansion. Walaupun bernama Mansion, tapi gedung ini nggak nampak mewah seperti mansion, hehehe. Namun, gedung ini terkenal banget dengan banyaknya tempat penginapan karena berlokasi sangat strategis. Dekat dengan tempat pemberhentian bus dan stasiun MRT Tsim Tsa Tsui. Bis bandara juga lewat situ. Siplah.

Nah, As One ini berada di lantai 6 Chungking Mansion. Dan, jangan salah meski namanya As One Hotel, kamarnya ngga seperti hotel, tapi lebih mirip guest house. Ruang kamarnya hanya seluas 3x3 meter dengan kamar mandi di dalam. Ini standar banget buat guest house di Hong Kong. But, in the end toh saya pilih hotel itu karena lokasinya yang strategis. Di lantai 6 pula, jadi kalau males nunggu lift, bisa turun lewat tangga dan nggak terlalu ngos-ngosan, heuheu. Tapi, kalau naik tangga males juga, siy. Hahaha. Etapi, ini masih mending daripada dapet hotel di lantai 15. Kebayang kalo lift lagi ga bisa beroperasi terus harus naik tangga sampe lantai 15. Ai bisa pingsan, heuheu.

Setelah urusan hotel kelar, saatnya membeli tiket wisata. Saya memang lebih memilih membeli tiket masuk wisata secara online karena harganya lebih murah dibanding saat beli tiket on the spot. Tiket masuk wisata yang saya beli secara online adalah Disneyland dan Ngong Ping 360. Sempet kepikiran pengen ke Madame Tussaud tapi terus mundur karena kalo diliat-liat kebanyakan patung lilinnya adalah artis Cina yang saya nggak tau namanya. Hehehe. Lagian waktu ke Bangkok, saya juga udah pernah ke Madame Tussaud. Jadi, Madame Tussaud Hong Kong nggak masuk ke itinerary saya.

Nah, untuk tiket Disneyland saya beli melalui website resminya. Memang sih ada beberapa biro travel yang menawarkan harga tiket lebih murah dari web resminya, tapi nggak ada nawarin tiket masuk plus voucher makan siang. Jadi, biar ga ribet saya akhirnya beli tiket Disneyland via web resminya: hongkongdisneyland.com. Itu udah best deal lah karena dapet voucher makan siang juga. Harga tiket plus makan siang Disneyland Hong Kong adalah 539 HKD per orang.

Setelah itu, saya mulai nyari tiket Ngong Ping 360. Kepengen ke sana karena untuk menuju ke Ngong Ping, kita bisa naik kereta gantung, yang konon katanya merupakan kereta gantung terpanjang di Asia. Jadi penasaran kan pengen nyoba, hehehe. Nah, pas lagi cari-cari info soal Ngong Ping ini, saya ngeliat info di web resminya kalau kereta gantung Ngong Ping 360 tidak akan beroperasi di bulan Januari. Langsung kecewa, heuheu.

Tapi, pas saya cek lagi, ternyata kereta gantung akan mendapatkan perawatan kabel mulai akhir Januari sampai Juli. Alhamdulillah...itu artinya saya masih bisa sempet naek kereta gantungnya, hehehe. Sayang kan kalo udah jauh-jauh ke Hong Kong tapi nggak bisa kesana. Untuk tiket Ngong Ping ini, saya booking via Asia Travel. Milih yang standard cabin aja, harga tiketnya 143 HKD per orang.

Setelah nyusun itinerary dan mesen tiket beres, saatnya menghitung kisaran budget. Tung-itung, saya memperkirakan budget Hong Kong-Macau selama 4 hari 3 malam adalah 1250 HKD. Supaya hemat, saya pun memutuskan bawa rice cooker, beras dan rendang buat makan, hehehe. Opsi itu saya pilih biar nggak ribet juga nyari urusan makanan, karena Hong Kong adalah wilayah minoritas Muslim.

Budgeting kelar, saatnya nuker Dollar Hong Kong. Sama seperti trip sebelumnya, saya memilih ke Valuta Artha Mas di ITC Kuningan. Sayang, saat kesana, tokonya tutup. Jadi, saya dan suami nyebrang ke Mal Ambasador. Setelah keliling, akhirnya dapet harga Rp 1750 untuk 1 Dollar Hong Kong. Padahal, tadinya saya berharap bisa dapet Rp 1700. Saat saya mo nuker dollar Hong Kong ketika itu emang susah banget. Dollar Hong Kong hanya tersedia di beberapa money changer aja. Kalaupun ada, itu hanya 50 atau 100 dolar saja. Jadi, ya sudahlah.

Setelah nukerin uang beres, semua tiket dan itinerary sudah diprint dan difotokopi, dan koper udah siap, tiba waktunya berangkaattt!!! Petualangan ke Hong Kong dan Macau segera dimulai. Yuk, mareeee...
Mari ngebolang! :D