Sunday, 5 May 2019

Cara Apply Bebas Visa Jepang

Visa Waiver Jepang
Setelah berburu tiket ke Jepang tahun lalu, saatnya buat visa. Sebagai pemegang e-paspor alias paspor elektronik, pemohon visa bisa gratis ngajuin langsung ke Kedutaan Besar (Kedubes) Jepang. Ngajuin visa Jepang ini simpel dan cepet banget. Hanya bawa formulir dan paspor, visa Jepang jadi dalam waktu 1 hari kerja aja. Apply hari ini, visa jadi besoknya. So, today's post looks like gonna be a short one. Hehehe. 

Saya berencana liburan ke Jepang sekeluarga. Yang dimaksud satu keluarga disini, selain suami dan anak saya, adalah orang tua saya, adek dan pasangannya, juga keponakan. Total rombongan ada 11 orang. Tapi, yang punya e-paspor cuma saya dan anak saya. Jadi yang apply visa waiver ke Kedubes Jepang cuma kami berdua. Yang lain apply visa via VfS. 

Terus gimana apply visa waiver di Kedubes? Prosesnya gampang banget. Cukup print dan isi formulir yang ada di link ini: https://www.id.emb-japan.go.jp/visa_waiver2018.html. Terus bawa formulir dan e-paspor ke Kedubes Jepang. Lokasi kedubes ada di Jl MH Thamrin, pas di depan eX Plaza Indonesia. Untuk pengajuan visa waiver dibuka dari jam 09.00-12.00.

Nah, liburan ke Jepang rencananya akan dilakukan awal Maret. Namun, saya udah ngajuin visa dari akhir Januari. Sebenernya kalo mo ngajuin visa di Februari juga bisa karena prosesnya cuma 1 hari kerja, tapi saya ajuin di Januari karena sekalian jalan ke VfS buat apply visa Jepang untuk anggota keluarga saya.

Untuk menuju Kedubes Jepang, jika memakai kendaraan pribadi, maka bisa parkir di Plaza Indonesia. Buat yang naek Transjakarta, halte busway terdekat adalah Halte Bundaran HI. Dari Plaza Indonesia ke Kedubes tinggal ngesot aja karena lokasinya pas banget di depannya. Tinggal keluar aja dari Lobby Thamrin atau Lobby The Plaza. Dari pinggir Jl MH Thamrin, kantor Kedubes juga udah keliatan dengan tanda ada bendera Jepang yang berkibar di tiang. 

Saat masuk Kedubes tinggal bilang aja ke petugas keamanan kalo kita mau apply visa. Pas masuk ke dalam, kita akan diminta untuk menukar KTP dengan akses masuk. Setelah dari pos penukaran ID, masuk lagi ke dalam untuk pemeriksaan barang bawaan. HP boleh dibawa tapi nggak boleh dipake di dalam ruangan. Selanjutnya, baru deh ke ruangan apply visa.

Saat masuk ke dalam ruangan akan ada petugas satpam lagi yang berjaga dan membantu mengarahkan untuk ambil nomor antrian. Kalau kamu belum isi formulir visa, maka bisa isi dulu disana. Formulirnya sudah disediakan. Tapi, kalau sudah isi formulir, maka kita akan langsung diminta untuk isi selembar kertas kecil dua rangkap. Di kertas ini kita hanya diminta untuk isi nama, nomor paspor dan nomor telepon saja. 


Kertas untuk pengambilan paspor

Selanjutnya tinggal nunggu antrian aja. Nah, didalam ruangan ada lima loket. Tiga loket dipakai untuk apply visa, sementara sisanya sepertinya dipakai untuk pengurusan WN Jepang yang tinggal di Indonesia. Namun, saat itu untuk apply visa hanya dua loket aja yang dibuka. 

Saat disana, yang apply visa cukup rame tapi antriannya cukup cepat. Saya cuma nunggu sekitar 10-15 menit aja. Nah, untuk antrian apply visa di Kedubes Jepang kita cukup liatin layar kecil aja yang ada di atas setiap loket. Saat nomor antrian berubah, ada notifikasi bunyi 'tring' jadi kita selalu terinformasi. Kalo misalkan kita lagi bengong dan nggak ngeh, petugas loket akan manggil nomor antrian pake toa. Jadi insya Allah nomor antrian nggak terlewat. Lagian ruangan apply visa sunyi, nggak banyak orang yang ngobrol. Sekalinya saya ngobrol sama adek itu pun dengan suara rendah. Jadi pasti bunyi notifikasi antrian akan kedengeran lah ya.. Hehehe 

Saat nomor antrian saya tiba, saya segera menggendong anak saya menuju loket. Nggak tau sih tindakan saya itu sebenernya diperluin apa ngga. Tapi daripada bolak balik, saya bawa aja anaknya biar dilihat sama petugasnya, hehehe. Abis itu, langsung deh serahin formulir, e-paspor, dan kertas kecil ke petugas. Saat itu saya juga bawa berkas KK sama akta lahir anak saya, tapi ternyata nggak ditanyain. Jadi ternyata emang cuma formulir dan e-paspor aja. As simple as that. 

Cuma sekitaran 5 menit aja di loket, terus udah kelar. Petugas lalu akan ngasih rangkap kedua kertas kecil tadi sebagai bukti pengambilan paspor besok. Di kertas kecil itu tertera jelas pengambilan paspor bisa dilakukan pada pukul 13.30-15.00. Abaikan tulisan disitu yang jelasin kalo proses visa 4 hari kerja, karena petugasnya ngomong dengan jelas kalo paspor udah bisa diambil besok. And, that's it. Proses pengajuan selesai. Saatnya ambil paspor besoknya :)

Sesuai waktu yang diminta oleh Kedubes Jepang, saya pun balik lagi kesana esok harinya. Pas sampe sana tinggal bilang aja ke satpam kalo mo ambil paspor. They already know the procedure. Saat ambil paspor ini malah lebih cepat lagi. Setelah ambil nomor antrian, nggak sampe 10 menit udah dipanggil. Saat di loket tinggal serahin kertas kecil buat ambil paspor. Petugas akan langsung ngasih paspornya tanpa basa basi. Saat itu saya masih belum tau paspor saya dan anak dikasih visa waiver apa nggak, karena petugas nggak ngasih liat bagian dalam paspor. Agak deg-degan pas buka bagian dalam paspor. Dan, Alhamdulillah ternyata kami dapat visanyaaa... Yiiipppiiieee... 

Untuk visa waiver ini berlaku selama 3 tahun dengan maksimal masa tinggal 15 hari. Bisa bolak balik deh tuh ke Jepang selama 3 tahun tanpa harus ngajuin visa lagi. Alhamdulillah ternyata proses visa waiver untuk pemegang e-paspor emang mudah banget. Ngga nyangka akhirnya bisa ke Jepang juga, heuheu. Next saya akan sharing pengajuan visa Jepang bagi pemegang paspor biasa, ya.. 

Wednesday, 27 March 2019

Berburu Tiket Murah 2 Days Pass Tokyo Disneyland

Tokyo Disneyland 

Setelah nyari tempat nginep beres, saatnya cari tiket Disneyland. Nah, di Jepang ini ada dua atraksi Disneyland. Selain Disneyland, ada juga Disneysea. Jadi kami pun memutuskan untuk berkunjung sekalian ke dua tempat wisata itu. Mumpung lagi di Tokyo, ye kan... Heuheu. Berarti kami kudu nyari tiket 2 days pass.

Di situs resminya harga tiket 2 days pass dewasa 13200 yen dan anak usia 4-11 tahun 8600 yen. Untuk senior usia 65 tahun ke atas nggak ada tiket khusus 2 days pass. Beda dengan tiket yang 1 day pass dimana ada harga khusus untuk senior. Jadi untuk bokap nyokap dibeliin tiket dewasa. Soalnya kalau dihitung-hitung masih tetap lebih murah beli yang 2 days pass daripada beli tiket masuk senior 1 day pass. Nah, jadi kalo dihitung dengan kurs di bank 1 yen = Rp 135 maka tiket 2 days pass dewasa sekitar Rp 1.78 juta dan tiket anak Rp 1.1 juta. Waduh lumayan juga yak.

Etapi, pas liat-liat di Klook, ternyata tiket Disneyland 2 days pass di kisaran Rp 1.6 juta aja. Lumayan bedanya. Coba aja kalo dikali 10 tiket udah beda 1 juta, hehe. Akhirnya saya memutuskan untuk beli tiketnya di Klook. Namun karena untuk pemesanan tiket di Klook bisanya 1 bulan sebelum tanggal pemakaian tiket, maka saya harus menunggu sampai Februari 2019.

Pas akhir Januari, saya konfirmasi lagi ke keluarga apakah jadi beli tiket Disneyland. Tapi ternyata ada anggota keluarga yang minta dipending dulu nyari tiketnya sampai minggu depan. Yasud akhirnya beli tiket saya tunda. Ndilalah pas tiba saatnya mo beli di Klook ternyata tiket di tanggal yang saya mau booking yaitu 5-6 Maret udah habis terjual dong... Hwaduh... Bisanya tiket yang 1 day pass. Kalo diitung jadi jauh lebih mahal pastinya.

Akhirnya saya nyari-nyari via aplikasi e-commerce. Harga yang terpampang di kisaran Rp 1.7 juta, tapi harga bisa berubah sewaktu-waktu. Maka, saya chat pihak travel untuk tanya ketersediaan tiket dan harga. Ternyata harga yang dikasih rentang Rp 1.8 juta-Rp 2 juta. Langsung deh mundur perlahan. Sebenernya bisa aja booking tiket di web resminya Tokyo Disneyland, tapi berhubung limit kartu ngga cukup karena harus melunasi biaya hotel, maka satu-satunya pilihan adalah dengan membeli di travel agent.

Adek juga sempat nanyain tiket Disneyland ke travel agent tempat kami membeli tiket pesawat, tapi ternyata mereka belum bisa memberi update harga untuk tiket Disneyland di bulan Maret. Mereka siy bilang akan kontak adek saya lagi buat ngasih tau harganya, tapi sampai seminggu berlalu belum ada kabar. Sampai pas pertengahan Februari, ada info kalau akan ada beberapa travel fair digelar.

Akhirnya kami memutuskan untuk beli di travel fair aja. Emang jodoh banget deh kita sama travel fair. Hehehe. Saat itu yang kami tahu ada dua travel fair yang akan digelar, yaitu Cathay Pacific dan Singapore Airlines. Tapi, saat lagi iseng jalan-jalan di Kota Kasablanka, ternyata disana akan ada travel fair juga, yaitu BNI Japan Travel Fair. Wuih.. Kebetulan banget dah. Disana kan pasti banyak biro wisata, jadi bisa deh tanya-tanya dan bandingin harga tanpa perlu ribet nelponin travel, hehehe. 

Di hari pembukaan BNI Japan Travel Fair, kami langsung datengin biro wisata yang ada disana. Random aja sih milihnya, nyari biro wisata yang sepi. Biro wisata yang pertama kami datangi adalah GR. Officernya ngasih tau kalo harga dewasa Rp 1.6 juta, sementara anak Rp 1.1 juta. Wuih murah tuh tiket dewasanya. Langsung deh di-oke-in. Etapi selang lima menit kemudian, dia ngecek HP lagi terus harganya jadi berubah, wkwkwk. Harga tiket dewasa jadi Rp 1.9 juta.  Yaelah cuy.. Ternyata dia salah ngasih kurs, hahaha. Yasud langsung deh kita keliling nyari travel agent yang laen.

Selanjutnya kami ngedatengin booth BB, biro wisata yang sama dengan tempat kami beli tiket pesawat. Ternyata harganya ga jauh beda sama yang sebelumnya. Yang dewasa Rp 1.8 juta, yang anak Rp 1.3 juta. Yasud lewat... Lanjut lagi ke biro wisata lainnya. Yang ini saya lupa nama biro wisatanya tapi yang jelas tiket untuk Maret dia ga available. Jadi saya lanjut muterin booth lainnya.

Pas liat booth JALAN Tour agak sepi, saya pun langsung kesana. Eh ternyata harganya cucok banget dong.. Harganya sama kayak di Klook. Tiket dewasa dihargai Rp 1.6 juta dan anak Rp 1 juta. Bisa murah begitu karena dia ngasih rate Rp 127 = 1 yen. Langsung deh booking saat itu juga. Namun, tiket ngga bisa langsung diprint. Kami diminta untuk ambil tiketnya di kantor JALAN Tour di Wisma Keiai, Sudirman. It's okelah.. Yang penting bisa dapet tiket dengan harga lebih murah daripada travel laen, hehehe. 

Selang seminggu kemudian baru deh kami ke Wisma Keiai buat ngeprint tiket. Pas sampai disana, berhubung kami mesannya tiket 2 days pass, maka kami langsung ditanya penggunaan tiket hari pertama dan kedua mau kemana aja. Karena itu tiket fixed date, maka kami memilih Disneyland di hari pertama dan Disneysea di hari kedua. Setelah tiket dicetak, ternyata tiketnya segede kertas A4 dengan barcode di sisi kiri atas. Gede ya, mak..heuheu. Jadi katanya pas masuk Disneyland tinggal scan barcode aja. Ngga pake antri tiket lagi. Siplah.. Nggak sabar rasanya pengen maen-maen ke Tokyo Disneyland. Hehehe...

Sunday, 24 March 2019

Family Holiday: Tokyo (Preparation)

Lokasi dekat apartemen. Keliatan pohon masih meranggas di musim dingin

Rencana liburan ke Jepang sekeluarga bisa dibilang antara maju mundur. Mau sih pergi kesana, tapi mikir biaya hidupnya pasti mahal. Tapi, setelah dipikir-pikir lagi. Yasudlah jadiin aja. Penasaran banget pengen kesana. Hehehe. Jadilah saya dan adek mulai ngincer tiket tahun lalu. Saat Air Asia ada promo Free Seats, saya coba nyari tiket. Tapi ngga ketemu tiket yang murah. Rata-rata 4-5 jutaan. Duh kalo kayak gitu mending cari maskapai yang full service sekalian. Belum sama biaya bagasi. Ada sih nemu tiket yang 3 jutaan tapi buat tiket pulangnya ngga dapet yang pas. Waktu saya nyari tiket free seat Air Asia emang udah hari ketiga promonya juga siy, maka ngga heran mungkin aja udah ngga dapet jatah kursi gratis. Udah beberapa kali nyari nggak dapet juga, akhirnya saya nyerah dan bilang ke adek supaya nyari tiket pas travel fair aja. Lagian Air Asia ke Jepang transit dulu di Bali hampir 12 jam, kalo ngga salah. Jadi kan bikin males juga, heuheu. 

Akhirnya kami ke Kompas Travel Fair yang partner dengan CIMB Niaga. Kami berdua adalah nasabah CIMB Niaga jadi lumayan bisa dapet cashback. Mulai berangkat dari rumah pagi-pagi supaya dapet jatah cashback. Dan seperti biasa, antrian udah mengular. Antri hampir 1 jam, Alhamdulillah dapet jatah cashback kartu kredit. Nah, cashback ini cuma buat 2 tiket. Sementara, total rombongan 11 orang. Jadi kami siasati dengan pakai cashback kartu debit juga. 

Pas di dalam kami kunjungi beberapa booth. Nanya-nanya harga tiket. Ada yang diatas 6 juta (maskapai ANA), ada juga yang 4 jutaan (Malaysia Airlines). Akhirnya kami memutuskan pesen tiket Malaysian Airlines untuk bulan Maret 2019. Kenapa nggak sekalian pas April aja? Kan bisa liat sakura? Pengen kami juga gitu. Tapi, kami mikirin kerjaan, yang sepertinya akan banyak di bulan April. Jadilah diputuskan akan berangkat Maret aja. Yah ngerasain musim dingin sekali-sekali. Hehehe. 

Akhirnya kami pesan tiket untuk awal Maret 2019 untuk 8 dewasa, 2 anak dan 1 bayi. Nah cashback dipakai untuk tiket yang dewasa, karena kalo tiket anak dan bayi kan nggak full bayarnya. Dihitung-hitung yah lumayan bisa dapet tiket Rp 4.3 juta PP dari harga Rp 4.9 juta. Segitu mahal atau murah? Relatif sih. Kalo saya lebih ke nyari yang gampang dan bisa dapet semua, yaitu dengan dateng ke travel fair dan dapet cashback untuk 1 keluarga (meski harus antri dulu sih buat dapet cashbacknya, heuheu).

Etapi, pesen lewat online travel agent kalo lagi promo, bukannya lebih murah? Emang sih tapi kadang kayak gitu harus rebutan dan agak susah untuk dapet tiket buat 11 orang. Kalo travelling sendiri atau berdua sih promo online masih oke. Tapi buat 11 orang? Kalo mo dapet murah harus booking barengan sama anggota keluarga laen lewat HP berbeda untuk memaksimalkan promo. Terus iya, kalo dapet harga dan flight yang sama? Kalo nggak? So, that's why I'd rather choose going to travel fair. So, akhirnya kami booking untuk trip 3-8 Maret 2019. Kalo diitung-itung totalnya 5 hari aja di Jepang. Again, waktu liburannya ngga bisa lama-lama karena kerjaan kami menyangkut hajat hidup orang banyak. 

Nah, setelah dapet tiket, saatnya bikin itinerary. Alhamdulillah ada Japan Travel Fair yang diselenggarain oleh Japan National Tourism Organization di Kota Kasablanka pas Oktober kemarin. Jadi bisa ambil peta Jepang dan beberapa brosur untuk rekomendasi tempat liburan. Pas saya kesana dan ambil beberapa brosur, malah jadi bingung mo kemana karena tempatnya kayaknya menarik semua. Hehehe. Etapi pas liat peta subway Tokyo. Alamak! lebih rumit dari kisah cinta saya peta subway Korea dong.. Hadeuh waktu pertama ke Korea aja saya nyasar. Ini ntar gimana nasibnya nih? Heuheu. Yasudlah liat gimana ntar aja. Semoga ga sampe nyasar-nyasar yak :D

Eniwei, karena liburan cuma 5 hari, maka trip ke Jepang kali ini akan difokuskan di Tokyo dan sekitarnya saja. Nggak maen ke Osaka, Kyoto atau Hokkaido. Selain waktunya ngga cukup, budget juga pasti akan membengkak. Heuheu. Di trip ini, saya yang kebagian tugas buat bikin itinerary. Dan, setelah menampung request keluarga akhirnya jadilah itinerary Tokyo 5 hari 4 malam sebagai berikut :

Day 1: Shinjuku, Shibuya, Harajuku, Asakusa, dan grocery shopping di Gyomu Supermarket 
07.15 : Landing at Narita Airport
08.30-09.30: Narita-Oshiage by Keisei Rapid
Locker Rental at Oshiage
09.30-10.00: Oshiage-Tochomae
10.00-10.30: Tokyo Metropolitan Building (Tokyo View from the building) 
10.30-10.40: To Shinjuku
10.40-11.30: BICLO or Takahismaya Shinjuku
11.30-11.45: To Shibuya
11.45-12.00: Hachiko Statue and Shibuya Crossing
12.00-13.00: Lunch
13.00-13.30: To Harajuku
13.30-14.30: Takeshita Street Harajuku
14.30-15.00: To Asakusa
15.00-15.45: Kaminarimon Gate and Nakamise Shopping Street
15.45-16.00: To Gyomu Supermarket 
16.00-16.30: Grocery shopping
16.30-16.45: To Oshiage (Check out luggage) 
16.45-17.00: To Apartment

Day 2: Disneyland (All Day) 

Day 3: Disneysea (All Day) 

Day 4: Lake Kawaguchiko (Ensoille Excursion Ship and Kachi Ropeway)
08.00: To Shinjuku Expressway Bus Terminal
09.15: To Kawaguchiko
11.00: To Ensoille Excursion Ship
12.00: To Kachi Ropeway
14.20: Back to Tokyo

Day 5: Ueno dan Ameyoko Shopping Street
10.00: Check Out Apartment
10.30: To Ueno (Locker Rental) 
11.00: To Masjid As Salaam (Sholat Jumat) 
12.30: Lunch at Ayam Ya Ramen
13.30: To Ameyoko Shopping Street
15.30: To Airport

Karena landing di Narita Airport tanggal 4 Maret di pagi hari, jadi bisa explore Tokyo seharian. Pulangnya pun dapet flight malam jadi masih bisa keliling Tokyo lagi sambil nyari oleh-oleh di Ameyoko. Sempet terpikir pengin ke Museum Doraemon, tapi karena waktunya nggak cukup, jadi harus di-skip. Sayang sih udah jauh-jauh ke Jepang tapi belum bisa dateng ke museum tokoh kartun favorit jaman SD, tapi mo gimana lagih, heuheu. Semoga next trip bisa ke Jepang lagi dan ke Museum Doraemon, yaahh.. 

Oh iya, sembari bikin itinerary, saya juga nyari-nyari apartemen di Air BnB. Karena kami sekeluarga, memang enaknya nyewa apartemen supaya lebih private. Lagian kami juga berencana masak untuk bekal dan makan sehari-hari disana jadi kudu ada dapur juga. Dan ternyata agak sulit nyari apartemen yang oke fasilitasnya dan sesuai budget. Giliran nemu yang oke ternyata udah full book. Apalagi yang daerah Asakusa, Oshiage dan Ueno. Padahal, saat saya searching apartemen itu di November 2018, tapi ada aja apartemen yang udah full book sampe Maret 2019, ckckck. 

Setelah semingguan ngubek Air BnB akhirnya nemu apartemen yang available, cukup oke fasilitasnya dan sesuai budget. Lokasinya katanya hanya 10 menit jalan kaki ke stasiun subway Kikukawa. Nah, stasiun ini ada di Shinjuku Line jadi kalo mo ke Shinjuku ngga perlu transit dan hanya 21 menit dari stasiun Kikukawa. Lumayan kan... 

Jadi saat mau trip ke Jepang gini dan boyong sekeluarga emang mending book tempat nginep lebih awal. Karena Jepang jadi salah satu destinasi wisata favorit, maka ngga heran apartemen ada aja yang udah full book dari jauh-jauh hari. Jadi setelah itinerary dan apartemen beres, saatnya nyari tiket Disneyland, pesen tiket bis ke Kawaguchiko dan ngurus visa. Huff..still so many things to do. Share soal nyari tiket wisata, bis dan ngurus visa akan diposting terpisah aja yaahh...