Saturday, 10 June 2017

When I Meet You

"Pak, Nggi dapet beasiswa S2 di UI," kataku dengan raut muka sumringah.
Akhirnya salah satu target dalam kehidupan saya tercapai di awal 2012: bisa melanjutkan studi lagi, gratis pula.
"Alhamdulillah. Ya udah terus kapan nikahnya? Jangan belajar mulu. Cari cowok dong," balas si bapak dengan santainya.
Dueeenngggg... makjleb. Saya terdiam sesaat.
"Ya ntar aja, abis luluslah". Akhirnya itulah jawaban yang bisa saya berikan.

Mirip sama iklan TV salah satu kosmetik, ya? Hahaha. Tapi itu juga yang saya alami ketika itu. Makanya, pas liat iklan TV itu, saya ngerasa 'itu kok gw banget', wkwkwk. Kala itu, menikah memang belum menjadi prioritas di hidup saya. Mikirnya ya gimana wae lah, jodoh kan pasti udah diatur sama Allah SWT. Tidak akan ada seorang manusia pun yang dapat mengira masa depan akan seperti apa.

Awal 2014, studi saya akhirnya selesai. Tapi, saya belum bisa memenuhi permintaan bapak. Masih aja nyante, hahaha. Saya ngga merasa terburu-buru untuk nikah. Ortu juga ngga pernah nanya mulu, jadi lah nyante. Setiap ditanya orang, "Mana cowoknya?" atau "Kapan mo nikah?". Saya cuma jawab, "Bulan depan insya Allah" atau "Iya ntar juga kalo ada yang cocok, satu bulan juga langsung nikah". Hahaha. Ngasal abis lah jawabnya, demi segera membungkam pertanyaan sama yang datang bertubi-tubi.

Awal 2015, Alhamdulillah saya dikasih kesempatan buat umroh sama ortu. Mengunjungi Jabal Rahmah pastilah jadi salah satu agenda. Di sana jadi tempat berdoa yang mustajab untuk urusan jodoh, katanya. Kala itu saya ditemani nyokap untuk naik ke Jabal Rahmah. Ndilalah, saat menuju kesana ada kejadian tidak menyenangkan: kami kena scam. Alhamdulillah dengan bantuan orang-orang di sekitar, kami berhasil lolos dari jeratan scam lelaki itu. Tapi jadinya, jujur aja, saya jadi kurang khusyuk berdoa di sana. Masih kepikiran kejadian sebelumnya, heuheu.

Walau mengalami peristiwa kurang menyenangkan di Jabal Rahmah, umroh menjadi kesempatan saya untuk introspeksi diri. Baru disanalah saya bener-bener berdoa agar Allah memudahkan jodoh saya dan memasrahkan semua kepada-Nya. Di saat berhadapan dengan Ka'bah dan memiliki kesempatan untuk bermunajat di Raudhah, disanalah saya benar-benar 'runtuh' untuk memohon ampunan dan ridha-Nya. Masya Allah betapa kangennya saya ingin ke sana lagi. Hadeuh... tetiba jadi melow kaann... heuheu.

Eniwei, sepulang umroh, life goes on as usual. Masih hora hore as a single woman. Nonton bioskop sama ponakan dan adek, meetup sama temen, liputan sana-sini, jalan-jalan ke Seoul sama bokap nyokap di September 2015, main ke Jogja di akhir 2015, lanjut plesir ke Malang sama keluarga di Mei 2016.

Sampai... awal Juni 2016 pas mau berangkat kerja, tetiba nyokap nyamperin terus ngomong gini, "Nggi, mau ngga ibu kenalin sama anak temennya ibu? Kalo mau, sini ibu minta foto kamu yang lagi sendiri". Terus saya cuma bisa melongo... Hahaha. Setelah melongo, terus dengan nyantenya saya membalas, "Ya udah boleh. Tar aja deh fotonya, udah mo berangkat kerja soalnya". Kala itu, nyokap belum punya WA di hape-nya.

Tapi karena kesibukan, saya jadi lupa. Tau-tau akhir Juni 2016, nyokap ngomong, "Kamu Sabtu nggak kemana-mana kan? Itu anak temen Ibu yang mau dikenalin ke kamu mau dateng ke rumah". Haaahh... Kok perasaan cepet amat, gercep nih nyokap, heuheu. Yasud akhirnya tibalah masa perkenalan. Eng, ing, eng...

Gimana perasaan waktu itu? Anehnya ternyata saya biasa aja, iya sih sempet deg-degan tapi 5 menit kemudian rasa itu ilang. Yang ada di pikiran, ya kalo cocok terus, kalo ngga, ya udah. Ngga jadi beban. Saya jadinya nyantai aja. Disuruh nyokap dandan, saya cuma lapisin pake bedak ama lipstik doang, itupun tipis. Saya emang paling ga jago urusan dandan. Amatir banget lah. Hahahaha.

Si calon dateng sama nyokapnya, temen ibu saya. Si calon memperkenalkan dirinya sebagai Antoni, panggilannya Toni. He's nice. Itu kesan pertama saya. Kenalan sudah, ngobrol-ngobrol sudah, tukeran nomor telpon juga sudah. Terus mereka pulang. Saya balik lagi menjalani rutinitas seperti biasa. Ternyata malem-malem, ada SMS dari mas Toni, nanyain WA saya kok ngga aktif.

Kalau di hari libur, saya emang paling jarang buka WA. Kadang pesan di WA juga suka terlambat masuk kalau kita ga buka aplikasinya. Jadi ketika saya buka WA malem itu, sederet pesan masuk, termasuk WA dari mas Toni, yang ternyata udah dari tadi siang dia kirim, heuheu. Maafkan saiah...

Sejak hari itu, komunikasi kami berjalan intens selama Ramadhan. Karena merasa sudah cukup dekat, saya pun mengajak dia untuk berbuka puasa dengan teman kuliah Unpad di Depok. Saya ajak mas Toni karena saya berutang janji kepada mereka, kalau nanti ada cowok yang sedang dekat dengan saya, saya akan mengenalkannya ke mereka. Dan, ternyata dia berkenan untuk ikut. And, I really appreciate that.

Terus berlanjut sampai akhir Ramadhan saya mendengar selentingan kabar dari adik saya, Venny, kalau keluarga si mas akan bertandang ke rumah di hari lebaran ketiga, buat NGELAMAR! Hah? Yang bener aja. Saya pun nggak langsung percaya. Mana mungkin baru kenalan sebulan udah mau dilamar, kan baru aja kenal, belum tau banyak soal orangnya kayak apa. The point is I'm trying to neglect it all.

Tapi...Venny terus-terusan ngomong kalo kabar itu bener dan nyuruh saya buat konfirmasi ke nyokap, karena dia juga taunya dari nyokap. Yah ampun, ini persengkokolan apalagi nih? Pulang kerja saya nanya ke nyokap, dan ternyata dia bilang info itu bener. Keluarga mas Toni bakal dateng buat ngelamar sekaligus silaturahmi di hari lebaran ketiga. Saya beneran kaget dan nggak percaya. Mana mungkin? Masa iya, sih? Begitu terus...

Pas di posisi itu ada masa rasanya pengen kabur, perasaan yang selalu menghinggapi ketika ada lawan jenis mendekati. Tapi terus saya jadi keinget omongan saya dulu waktu masih jomblo dan terus ditanya mana calonnya atau kapan nikah, "Nanti juga kalau ada yang cocok, sebulan langsung nikah juga bisa". Ternyata omongan iseng itu terkabul. Ya, nggak sampe nikah sih, baru sampe lamaran, tapi udah bikin dag dig dug aja. Heuheu. God truly has an unexpectable way to answer your prayer.

Saat memperoleh informasi itu dari nyokap, saya langsung konfirmasi ke mas Toni tapi dia sok-sok misterius gitu dan bilang kalau nanti hanya silaturahmi aja, tapi dengan bawa hampir seluruh keluarga besarnya dari pihak ibu. Iya sih saya percaya omongannya soal silaturahmi, tapi kenapa sampe bawa rombongan yang terus bikin orang berpikir yang nggak-nggak? Heuheu. Sampe hari H keluarganya dia dateng pun saya masih bertanya-tanya ke diri sendiri, "Apa iya gw mau dilamar?" Hahaha.

Pas hari ketiga lebaran itu, keluarga besarnya dateng sambil bawa hantaran. Udah mirip kayak lamaran, wkwkwk. Saat itu kedua keluarga berkenalan dan menyampaikan kalau tujuannya bersilaturahmi saja. Oke. Abis itu makan, dan di sela-sela makan itu tau-tau pada ngomongin kira-kira kalau nikah enaknya bulan apa, kayaknya September oke. Loh, loh..    Katanya ini bukan lamaran tapi kenapa pada ngomongin bulan pernikahan? Huaaakkss. Saya nggak tau harus bilang apa, cuma senyam-senyum ngga jelas. Wkwkwkwk.

Sepulangnya keluarga mas Toni, bokap sama nyokap ngajak ngomongin bulan pernikahan. Lah, emang bener ya tadi gw dilamar? Hahaha masih aja berusaha menyangkal. Tapi, ya sudahlah. Singkat cerita, akhirnya diputuskan pernikahan dilangsungkan pas ultah bokap, tanggal 4 September.

Esok harinya saya langsung mengabari calon soal keputusan itu. Story short, akhirnya saya  menikah hanya dalam waktu tiga bulan setelah masa perkenalan. Ngga nyangka kalau perjalanan saya menemui jodoh bisa begitu cepatnya. Kalau ditanya, kok yakin amat nikah hanya dalam waktu tiga bulan? Itu kembali lagi kepada niat untuk menjalani rumah tangga.

Kala itu, saya yakin suami saya ini bisa membimbing, insya Allah selamat dunia akhirat,  dan akan menjadi pemimpin dan ayah yang baik bagi keluarga kecil kami nanti. Dalam perjalanan ke depannya bagaimana? Saya serahkan ke Allah SWT, sembari terus berikhtiar dan berdoa, tentunya.

Mohon doanya semoga keluarga kecil kami menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warahmah. Aamiin...


Acara yang katanya bukan lamaran

Me and him

Calon suami (batik coklat) dan keluarga besarnya



Our Story

No comments:

Post a Comment